Peta Benua Australia
Peta Benua Australia

Peta Benua Australia | Penjelasan Lengkap

Diposting pada

Peta Benua Australia – Benua Australia dan Oceania atau juga dikenal dengan Sahul, Australinea, atau Meganesia adalah benua yang terletak di sebelah selatan dan timur Negara Indonesia.

Benua ini mencakup wilayah Australia, Polinesia, Melanesia dan Mikronesia yang secara astronomi benua Australia terletak di 113o BT – 154o BT dan 10o LS – 44o LS. Luas benua Australia adalah 7.683.300 km2.

Benua Australia merupakan benua terkecil daripada benua lainnya (Asia, Afrika, Eropa, Amerika Utara dan Amerika Selatan).

Sebagian besar para ahli geografis telah menetapkan Benua Australia dan Oceania sebagai Benua Australia sebelumnya.

Secara kolektif benua Australia menghubungkan wilayah Australia, Selandia Baru, Papua Nugini, dan ribuan atol atau karang serta pulau-pulau vulkanik di Lautan Pasifik Selatan, termasuk dari kelompok Polinesia & Melanesia.

Jika Anda melihat peta Benua Australia wilayah ini terlihat mencakup pada wilayah Mikronesia. Mikronesia adalah kelompok pulau yang tersebar luas, membentang disepanjang sisi selatan dan utara garis Khatulistiwa.

Gambar Peta Benua Australia Versi Google Earth

Peta Benua Australia Versi Google Earth
Peta Benua Australia Versi Google Earth

Peta Benua Australia Lengkap

Peta benua Australia lengkap beserta pembagian wilayah berdasarkan enam negara bagian.

Peta Buta Benua Australia

Peta benua Australia jenis peta buta kombinasi beberapa warna.

Peta Benua Australia Hitam Putih

Peta Benua Australia hd

Peta benua Australia hd beserta legenda dan overseas torritories.

Peta Benua Australia HD
Peta Benua Australia HD

Baca Juga: Peta Asia, penjelasan & Karakteristiknya


Sejarah Benua Australia

Sejarah Benua Australia

Disamping peta benua Australia, sejarah benua ini memiliki beberapa pembagian sebagai berikut.

Sejarah Benua Australia berdasarkan Masyarakat Adat

Pribumi Australia adalah orang-orang yang merupakan keturunan dari kelompok-kelompok yang tinggal di Australia dan pulau-pulau sekitarnya sebelum penjajahan Inggris.

Juga termasuk kelompok pulau-pulau terdekat yang bermigrasi dari Afrika ke Asia sekitar 70.000 tahun lalu yang tiba di Australia sekitar 50.000 tahun yang lalu.

Mereka memainkan peran penting sebagai salah satu kelompok manusia pertama yang bermigrasi di Afrika.

Penduduk ujung utara Australia dan masyarakat Austronesia di Papua serta pulau-pulau modern berpartisipasi dalam pertukaran genetik dan linguistik yang menarik, menandakan adanya perdagangan dan perkawinan baru-baru ini sebagai penyebabnya.

Sementara itu, bukti awal penemuan jenazah manusia di Danau Mungo, sebuah danau kering di barat daya New South Wales, menunjukkan usianya yang mencapai sekitar 41.000 tahun yang lalu.

Di Mungo, manusia menemukan sisa-sisa salah satu kremasi tertua di dunia, memberikan bukti awal tentang ritual keagamaan di Australia.

Seni Aborigin Australia tetap mempertahankan keunikan Dreamtime sebagai ritual khas, menciptakan warisan seni yang terus berkembang hingga hari ini.

Di sisi lain, pemukiman manusia di wilayah Papua Australia diyakini dimulai sekitar 42.000 hingga 48.000 tahun yang lalu.

Perdagangan antara Papua dan pulau-pulau tetangga, termasuk Indonesia, tercatat sejak awal abad ketujuh, dengan pemerintahan kepulauan New Guinea yang mulai terbentuk pada tanggal 13.

Pada awal abad ketujuh, kekaisaran Sriwijaya yang berbasis di Sumatra (abad ke-7 hingga abad ke-13) terlibat dalam hubungan dagang dengan Papua Barat.

Hubungan dagang ini berawal dengan mengambil barang-barang seperti kayu cendana dan burung cendrawasih sebagai penghormatan kepada Cina, tetapi kemudian membuat budak dari penduduk asli.

Pemerintahan kerajaan Majapahit di Jawa (1293–1527) meluas ke pinggiran barat Pulau Papua.

Penelitian arkeologis baru-baru ini menunjukkan bahwa 50.000 tahun yang lalu, memperkirakan orang telah menempati situs-situs di dataran tinggi di ketinggian New Guinea hingga 2.000 m (6.600 kaki), sebagai alih-alih terbatas pada daerah pantai yang lebih hangat.


Sejarah Peta Benua Australia Pada Saat Pra Kolonial

Legenda Terra Australis Incognita, “tanah tak dikenal di Selatan,” muncul sebagai hasil dari penciptaan geografi abad pertengahan, meskipun tanpa merujuk pada pengetahuan terdokumentasi mengenai benua tersebut.

Seorang Filsuf Yunani Kuno, Aristoteles, berspekulasi tentang daratan besar di belahan bumi selatan, dengan mengatakan, “Sekarang pasti ada daerah yang memiliki hubungan yang sama dengan kutub selatan seperti tempat kita hidup dengan beruang di tiang kita ini”.

Pada abad ke-2 M, Ptolemeus mengembangkan ide-ide tersebut dengan keyakinan bahwa tanah di belahan bumi utara seharusnya memiliki keseimbangan dengan tanah di belahan bumi selatan.

Macrobius mendokumentasikan teori penyeimbangan tanah tersebut pada abad ke-5 dalam peta, menggunakan istilah Australis, yang kini secara resmi merujuk pada peta benua Australia.

Terra Australis, atau benua hipotetis pertama kali diusulkan pada zaman kuno, muncul dalam peta antara abad ke-15 dan ke-18.

Para ilmuwan, seperti Gerardus Mercator (1569) dan Alexander Dalrymple hingga tahun 1767 berpendapat tentang keberadaannya.

Mereka berargumen bahwa harus ada daratan besar di selatan sebagai penyeimbang terhadap daratan yang dikenal di belahan bumi utara.

Pada abad ke-16 dan awal abad ke-17, konsep penggambaran kartografi benua selatan muncul dengan harapan tertentu.

Meskipun data minim dan variasi perkembangan peta yang belum pasti berspekulasi, konsep ini kini secara umum mentafsirkan ulang dirinya sendiri.

Ada dugaan bahwa benua itu menyusut karena potensi lokasinya.

Pada akhirnya, benua tersebut melibatkan Tierra del Fuego yang memisahkan diri dari Amerika Selatan melalui selat kecil Papua, yang kemudian mengakibatkan nama Australia.


Sejarah Peta Benua Australia | Eksplorasi Kolonial Eropa

Willem Janszoon, seorang navigator Belanda, menciptakan catatan pandangan Eropa pertama tentang benua Australia ketika ia mendarat di Semenanjung Cape York pada tahun 1606.

Pada tahun 1642, Abel Janszoon Tasman, penjelajah Belanda, menemukan Tanah Van Diemen (sekarang Tasmania), Selandia Baru, dan beberapa bagian pantai benua Australia, sambil menjelajahi pulau-pulau Fiji.

Dalam konteks peta benua Australia, Willem Janszoon mencapai pulau-pulau tersebut sebagai penjelajah Eropa pertama yang tercatat selama pencarian Terra Australis pada abad ke-17.

Ekspedisi Spanyol, yang melibatkan navigator Portugis Pedro Fernandes de Queirós, juga turut serta dalam pencarian tersebut.

Hasil pencariannya pun menemukan kepulauan Pitcairn dan Vanuatu, serta mengarungi Selat Torres antara Australia dan Papua.

Ketika orang Eropa pertama kali tiba, mereka menemukan bahwa penduduk Papua dan pulau-pulau sekitarnya masih aktif menggunakan teknologi seperti tulang, kayu, dan batu, sementara juga memiliki sistem pertanian yang sangat produktif.

Pada 1660, Sultan Tidore menyatakan kedaulatannya atas Papua, mengakui hal ini oleh Belanda. Navigator Portugis dan Spanyol pada awal abad ke-16 mungkin menjadi orang Eropa pertama yang melihat Papua.

Pada tanggal 23 April 1770, James Cook, seorang penjelajah Inggris, mencatat pengamatan langsung pertama terhadap penduduk asli Australia di Pulau Brush dekat Bawley Point.

Kemudian, pada tanggal 29 April, Cook dan krunya mendarat di daratan benua, di tempat yang sekarang dikenal sebagai Semenanjung Kurnell.

Di sinilah ia melakukan kontak pertama dengan suku Aborigin Gweagal, yang ia tembak dan melukai salah satu dari mereka.

Ekspedisinya membuat James Cook menjadi orang Eropa pertama yang tercatat sebagai penemu garis pantai timur Australia.

Setelah itu, pada tanggal 26 Januari 1788, kapten Arthur Phillip memimpin Armada Pertama dari 11 kapal dan membawa sekitar 850 narapidana ke Sydney untuk dipenjarakan.

Disitulah yang akan dijadikan sebagai lokasi untuk koloni baru. Phillip menggambarkan Sydney Cove sebagai “pelabuhan terbaik di dunia tanpa kecuali”.


Sejarah Modern Peta Benua Australia

Pada akhirnya benua Australia menjadi satu negara pada tanggal 1 Januari 1901.  Keeenam negara bagian di benua Australia ini menjadi sebuah negara yang berada di bawah konstitusi federal.

Akhirnya perundang-undangan pertama dibuat dengan nama White Australia Policy. Undang-undang tersebut berisi hanya membolehkan orang Eropa berkulit putih saja yang bisa migrasi ke benua Australia.

Namun, setelah usai perang Dunia Kedua, kebijakan ini dihapus. Sehingga, Australia berisi banyak antara 200 negara imigran yang datang untuk menduduki wilayahnya.

Sejarah Australia Perang Dunia

Pada awal abad ke 20,Negara Australia juga ikut serta dalam perang besar . Perang ini merujuk pada Perang Dunia Pertama.

Keterlibatan negara Australia pada perang ini dikarenakan Australia merupakan negara persemakmuran yang berada di bawah kendali Negara Inggris.

Ketika keterlibatan Australia dalam Perang Dunia Pertama mengakibatkan populasi laki-laki di negara ini menjadi krisis.

Terhitung pada tahun 1914 pada saat Perang Dunia Pertama jumlah laki-laki Australia kurang lebih sebanyak 3 juta orang.

Yang mana diantara 400.000 lelaki Australia melakukan pertempuran secara sukarela.

Adapun jumlah lelaki Australia yang gugur di medang perang berkisar antara 60.000 jiwa. Puluhan ribu lelaki lainnya terluka.

Peristiwa ini sebagian besar mengakibatkan depresi yang menunjam masyarakat negara Australia pada tahun 1929.

Dampak dari depresi besar tersebut banyak bertambah orang miskin, dan lembaga keuangan di benua Australia banyak yang runtuh.

Di bawah tekanan ekonomi tersebut,banyak masyarakat menjadikan olahraga sebagai hiburan. Waktu itu, olahraga yang menjadi pelipur lara diantaranya adalah pacuan kuda & kriket kap yang dipersembahkan dari atlit terbaikknya.

Tidak menyerah pada Perang Dunia Pertama, akan tetapi Australia juga mengirimkan pasukan tentaranya pada Perang Dunia Kedua. Alasan untuk menterlibatkan perang ini masih sama seperti halnya ketika Perang Dunia Pertama.

Alhasil, pada peristiwa yang cukup bersejarah ini, Australia punya hak besar dalam kemenangan terhadap sekutu.


Sejarah Australia Imigran Perang

Sejak berakhir perang dunia kedua, banyak bermunculan pendatang sebagai imigran dari Benua Eropa dan beberapa negara Timur Tenggah.

Kala itu, sektor industri Australia pun semakin berkembang pesat. Pada kondisi ini, banyak sektor tersebut merekrut pekerja berskala besar.

Baca juga:  √ Peta Bali | Bali Map Lengkap

Sehingga, para imigran yang datang ke Benua Australia merasa beruntung karena bisa bekerja di sektor manufaktur perindustrian.

Sampai pada tahun 1950-an perekonomi di Benua Australia kembali bangkit. Keadaan ini menajdi bukti sejarah Benua Australia memasuki fase baru setelah peristiwa perang.

Dengan kebangkitan ekonomi juga memacu akselerasi di sektor pembangunan dalam skala besar. Selain itu, bidang ekspor benua Australia seperti terigu, wool, logam, dan daging telah tumbuh pesat.

Bahkan status kepemilikan rumah hunian di Benua Australia meningkat pesat menjadi 30% mulai tahun 1947 hingga 1960 yang mana menjadi hal menggembirakan bagi masyarakatnya.


Sejarah Australia Kehidupan Ekonomi, Politik, Sosial Pasca Perang

Keberuntungan di Benua Australia tak selamanya berjalan mulus. Keadaan ekonomi negara Australia kembali tumbang di tahun 1960-an.

Benua ini akhirnya mengalami revolusi karena beberapa faktor, seperti meningkatnya kemandirian, keragaman etnik, dan penentangan terhadap Perang Vietnam.

Dampaknya terasa dalam perubahan politik, sosial, dan ekonomi di Benua Australia. Pada tahun 1967, suara rakyat menentukan bahwa pemerintah federal harus mengatur hak dan kewajiban Suku Aborigin.

Tahun 1972, Partai Buruh Australia menjadi pemegang kekuasaan tertinggi di pemerintahan. Partai ini mencoret dominasi Partai Liberal & koalisi Partai Negeri.

Di era pemerintahan baru diterapkan kebijakan baru yang meliputi:

  • Penghapusan biaya pendidikan di universitas
  • Menghapus wajib militer
  • Menggratiskan biaya kesehatan
  • Menghapus White Australia Policy
  • Kebijakan multibudaya dibuat
  • Perceraian “tanpa salah”dikenalkan
  • Kesetaraan gaji wanita

Pada tahun 1975, Gubernur Jenderal membubarkan pemerintahan karena inflasi dan skandal. Setelah kejadian itu, Partai Buruh tidak mampu memimpin pemerintahan hingga tahun 1983 karena kalah dalam pemilihan umum.


Sejarah Australia Masa Reformasi

Pada tahun 1983-1996 dibawah masa pemerintahan Partai Buruh, negara Australia menciptakan sejumlah reformasi terhadap sektor ekonomi.

Karena mengambangnya sistem pengaturan dollar Australia, dan deregulasi sistem perbankan maka reformasi ekonomi menjadi sebuah pilihan oleh pemerintah tersebut.

Tahun 1996-2004, pemerintahan berada dibawah pimpinan Partai Koalisi Liberal-Nasional yang menetapkan beberapa reformasi.

Penetapan reformasinya meliputi hubungan industrial hingga perubahan sistem perpajakan. Sampai pada tahun 2007, pemerintahan dipimpin oleh Partai Buruh kembali dibawah kekuasaan Kevin Rudd.

Adapun Agenda reformasi yang dilakukan adalah sebagai berikut:

  • Kebijakan perubahan pada iklim
  • Sistem hubungan industrial
  • Sistem kesehatan dan
  • Sistem pendidikan di benua Australia

Baca Juga: Peta Kota Semarang Lengkap


Geografis Benua Australia

geografis benua australia
Peta Benua Australia

Benua Australia terdiri dari daratan utama Benua Australia dan beberapa pulau kecil di wilayah Samudera Hindia, Sumudera Pasifik dan Pulau Tasmania.

Benua terkecil di dunia, Australia, memiliki predikat sebagai Negara keenam terluas dengan luas wilayah mencapai 8,6 juta km².

Benua ini dikelilingi oleh dua samudera besar, yaitu Samudera Hindia dan Samudera Pasifik. Laut Timor dan Laut Arafura memisahkan Benua Australia dari Benua Asia berdasarkan posisi geografisnya.

Benua Australia memiliki daratan utama dengan garis pantai sepanjang 34 ribu Km. Angka bentang garis pantai tersebut belum termasuk pulau kecil di antara pantai benua.

Disamping itu, berdasarkan pengakuan perluasaan terhadap ZEE  (Zona Ekonomi Eksklusif) yaitu sebesar 8,1 juta Km persegi.

Lebih lanjut, Benua Australia memiliki karang terbesar di dunia yang cukup terkenal. Karang tersebut bernama (Great Barrier Reef) yang berarti Karang Penghalang Besar.

Sebagai kumpulan terumbu karang terbesar di dunia, Great Barrier Reef membentang sepanjang 2.600 km yang terdiri dari 3.000 rangkaian karang dan 900 pulau.

Tepatnya, karang Great Barrier Reef  ini berada di Laut Koral, lepas pantai Queensland sebelah timur laut Australia.

Kawasan Taman Laut Karang Penghalang Besar (Great Barrier Reef Marine Park) melindungi letak karang tersebut, yang tergabung dalam sebagian besar wilayahnya.


Baca: Peta Yogyakarta Lengkap


Posisi Astronomi Benua Australia

Posisi astronomi Benua Australia dapat dilihat berdasarkan garis lintang. Dari data observasi yang diperoleh Benua Austalia berada di 10 ͦ LS (Lintang Selatan)  – 43  ͦ LS (Lintang Selatan).

Jika dilihat dari posisi garis bujur, Benua Australia berada di 113 ͦ (Bujur Timur) – 153  ͦ (Bujur Timur).

Lebih lanjut, letak astronomi Benua Australia dapat diketahui secara rinci melalui peta Benua Australia dengan batas wilayah sebagai berikut:

  • Sebelah Utara, dengan negara Indonesia, Timor Leste, Papua Nugini, dan laut Arafuru.
  • Sebelah Selatan, dengan Samudra Hindia dan Laut Timor.
  • Sebelah Timur, dengan Laut Koral, Samudra Pasifik, Selandia Baru dan Laut Tasman.
  • Sebelah Barat, dengan Samudra Hindia dan Laut Timor.

Bagi beberapa kalangan mengagas bahwa Benua Australia memiliki cakupan wilayah hingga Oceania. Namun, bagi para kalangan geografis hal ini belum bisa dipastikan kebenarannya.

Secara kasar benua Australia berada diatas lempeng Indo-Australia, tepatnya berada di belahan bumi bagian selatan dan timur.


Bentang Alam Benua Australia

Posisi Benua Australia juga disebut sebagai benua bawah yang sebagian besar didomisili oleh plato rendah. Adapun klasifikasi bentang alam utama Benua Australia sebagai berikut:

  1. Plato Barat

Awal mula Plato Barat adalah dataran tinggi sangat luas yang kemudian menyusut karena erosi. Kawasan ini mencakup beberapa wilayah sebagai berikut:

  • Plato Kimberly
  • Plato Hammersley
  • Plato Tanah Arnhem
  • Pegunungan Rendah Macdonnell dan Musgrave
  • Monolit raksasa (batu besar)
  • Uluru atau Ayer’s Rock)

Plato Barat ini didominasi oleh gurun pasir dan wilayah luas tak bersungai. Adapun sebagian kecil wilayah dengan aliran sungai Gascoyne, Sungai Ord dan Murchison yang mengalir ke barat dan utara.

  1. Dataran Rendah Tengah

Dataran rendah tenggah terbentuk dari endapan yang membentang dari Teluk Carpentaria pantai utara ke selatan menuju dataran rendah Sungai Darling dan Murray.

Kawasan ini terdapat cekungan yang disebut dengan Carpentaria di sebelah utara dan Danau Eyre di sebelah selatan.

Sungai tersebut memiliki aliran yang tidak tetap. Sekalipun pada musim hujan aliranya tidak mampu sampai ke laut dan hanya mencapai danau di daerah pedalaman saja.

Danau Eyre adalah danau terbesar tanpa air yang menjadi (danau garam). Lebih lanjut, pada selatan cekungan Danau Eyre adalah wilayah cekungan Murray dan Darling.

Pada cekungan ini terdapat aliran sungai terbesar di Australia, yakni Sungai Murray & Darling.

  1. Dataran Tinggi Timur

Kawasan Dataran Tinggi Timur dikenal sebagai Pegunungan Pemisah Besar. Dataran ini terbentuk dari beberapa pegunungan tua karena erosi yang membentang dari Semenanjung Cape York hingga arah Tasmania.

Gunung-gunung tersebut antara lain sebagai berikut:

  • Blue Mountains atau pegunungan Biru berada di sebelah barat Sydney.
  • Snowy Mountains atau pegunungan Salju di sepanjang perbatasan negara bagian New South Wales.
  • Pegunungan Victoria.

Pegunungan Salju adalah pegunungan tertinggi di Australia. Adapun puncak dari pegunungan Salju yaitu Gunung Kosciusko (2.228 m).

Yang mana Gunung Kosciusko tersebut merupakan gunung tertinggi di Australia.

Dataran tinggi timur adalah daerah hulu dari kumpulan aliran sungai menuju daerah pedalaman dan pantai timur.

Peta benua Australia menunjukkan sungai Murray (2.520 km) & sungai Darling (3.750 km) memiliki arah aliran menuju pedalaman yang berakhir di Laut Selatan.

  1. Dataran Pantai Barat

Dataran Pantai Barat terbentuk melalui sesar batuan di area pantai barat Benua Australia. Sesar batuan di pantai tersebut sangat sempit, karena mendapat tertekan dari atas sehingga terbentuklah dataran pantai.

  1. Dataran Pantai Timur

Hampir sama dengan dataran pantai barat, dataran pantai timur yang berupa dataran rendah pantai sempit terbentuk akibat sesar batuan di sepanjang pantai timur.

Jalur pantai sempit tersebut terdiri dari beberapa lembah sungai dan perbukitan. Beberapa sungai pendek yang mengalir di dataran ini adalah Sungai Hawkesburg, Fitzrog, Georges, Parramatta, Burdekin, dan Hunter yang menjadi irigasi pertanian bagi penduduk setempat.

Selain bentang alam daratan, di sebelah timur benua ini adalah tempat Karang Penghalang Besar (Great Barrier Reef).


Iklim Benua Australia

Iklim Benua Australia
Peta Benua Australia

Iklim benua Australia bagian utara sebagian besar didominasi oleh iklim tropis atau hujan dan musim panas monsun.

Dari tiga per empat sebelah bawah benua Australia merupakan lokasi gurun dengan kondisi tanah yang kurang subur.

Untuk bagian pojok barat daya Australia Barat memiliki iklim mediterania. Sementara di Pulau Tasmania bagian tenggara memiliki iklim sedang.

Secara rinci berdasarkan posisi garis lintangnya, Australia memiliki 3 wilayah iklim sebagai berikut:

  • Wilayah Australia bagian utara yang berada di 10’LS – 23’LS didominasi iklim tropis.
  • Wilayah Australia bagian selatan yang berada di 23’LS – 35’LS didominasi iklim subtropis.
  • Wilayah selatan Victoria dan Tasmania berada di 35’LS – 44’LS didominasi iklim sedang.

Kondisi iklim Benua Australia dipengaruhi oleh keadaan arus samudera, seperti arus Osilasi El-Nino Selatan dan dipol Samudera Hindia.

Arus Samudera Hindia besar hubungannya dengen kekeringan secara berkala yang bermusim tekanan rendah tropis.

Pengaruh hubungan iklim tersebut menghasilkan sebuah siklon di bagian Australia. Sehingga seperti kejadian diatas akhirnya menibulkan curah hujan yang berbeda-beda disetiap tahunnya.

Australia memiliki banyak catatan yang berhubungan dengan panas. Benua ini memiliki wilayah dengan iklim musim panas terpanas, dan durasi sinar matahari tertinggi terpanjang sepanjang tahun.

Karena Australia adalah benua berukuran sedang, terpisah dari daerah kutub oleh Samudra Selatan, Australia tidak terpendaruh oleh pergerakan udara kutub yang dingin selama musim dingin.

Karenanya, musim dingin Australia relatif ringan, dengan kontras yang kurang antara musim panas dan suhu musim dingin dibandingkan dengan benua-benua utara.

Karena beberapa faktor letak Australia merupakan salah satu benua yang paling terkena dampak dan mengalami kekeringan luas di samping periode hujan yang cukup.

Kadang-kadang badai debu akan menyelimuti suatu daerah dan sesekali ada laporan tentang angina tornado.

Osilasi Selatan dikaitkan dengan siklon tropis, gelombang panas, kebakaran hutan, dan cuaca beku di negara ini. Selain itu, peningkatan tingkat salinitas dan desertifikasi di beberapa daerah merangsang kerusakan lanskap susunan tanah.

Perubahan iklim di Australia menjadi masalah politik yang sangat kontroversial. Suhu di negara itu naik sekitar 0,7 ° C antara tahun 1910 dan 2004, mengikuti tren sesuai peningkatan pemanasan global.

Dalam beberapa tahun terakhir suhu minimum malam lebih cepat daripada suhu maksimum siang hari. Seperti pada akhir abad ke-20 terjadi pemanasan yang sebagian besar disebabkan oleh meningkatnya efek rumah kaca.

Menurut Biro Meteorologi (BOM), 80% tanah Australia menerima curah hujan kurang dari 600 mm (24 in) per tahun dan 50% bahkan kurang dari 300 mm (12 in).

Baca juga:  Peta Garut dan Penjelasan Lengkap Kabupaten Garut

Secara keseluruhan, Australia memiliki intensitas curah hujan tahunan rata-rata 1.000 sampai 3.000 dan suhu iklim tropis mencapai 27  ͦC.

Kondisi musim di Australia berlawanan dengan beberapa musim yang ada di negara-negara belahan bumi utara. Berikut adalah pembagian musim sedang di wilayah Australia:

  • Musim panas terjadi antara bulan Desember hingga Februari.
  • Musim gugur pada bulan Maret hingga Mei.
  • Musim dingin pada bulan Juni hingga Agustus.
  • Musim semi pada bulan September hingga November.

Pembagian Wilayah Di benua Australia

pembagian wilayah Australia

Tiga tingkatan pemerintahan di Persemakmuran Australia, yaitu federal, negara bagian dan teritori, dan pemerintah daerah, mengelola pembagian wilayah benua Australia dan negara-negaranya.

Pembagian wilayah di benua Australia Ada enam negara bagian: New South Wales, Victoria, Queensland, Australia Barat, Australia Selatan dan Tasmania.

Secara historis, masing-masing negara tersebut merupakan penerus salah satu koloni Australia sebelumnya.

Setiap negara memiliki konstitusi sendiri, dengan legislatif (parlemen), peradilan dan eksekutifnya sendiri.

Berikut ulasan dari keenam negara bagian tersebut.

New South Wales Negara bagian di pantai timur Australia yang dikenal sebagai New South Wales (NSW). Berbatasan dengan Queensland di utara, Victoria di selatan, dan Australia Selatan di barat.

Pantainya berbatasan dengan Laut Karang dan Tasman di sebelah timur. Territory Australian Capital adalah enklave di dalam negara.

Ibu kota negara bagian New South Wales adalah Sydney yang juga merupakan kota terpadat di Australia.

Pada bulan Maret 2019, populasi New South Wales adalah lebih dari 8 juta, menjadikannya negara bagian terpadat di Australia.

Victoria (disingkat Vic) adalah sebuah negara bagian di tenggara Australia. Victoria adalah negara bagian Australia terkecil dan negara kedua terpadat penduduknya setelah New South Wales.

Sebagian besar populasinya mendomisili di daerah sekitar Teluk Port Phillip, yang meliputi wilayah metropolitan dari ibukota negara bagian dan kota terbesarnya, (Melbourne) kota terbesar kedua di Australia.

Victoria berbatasan dengan Selat Bass dan Tasmania di selatan, New South Wales di utara, Laut Tasman (laut marjinal di Samudra Pasifik Selatan) di timur, dan Australia Selatan di barat.

Boonwurrung, Bratauolung, Djadjawurrung, Gunai/Kurnai, Gunditjmara, Taungurong, Wathaurong, Wurundjeri, dan Yorta Yorta telah membentuk komunitas di Daerah Victoria, yang sekarang diakui sebagai tempat tinggal eksklusif mereka.

Negara bagian kedua terbesar dan ketiga terpadat di Australia, Queensland (Qld), menjadi tempat berdirinya.

Queensland adalah negara dengan sistem pemerintahan federasi dan monarki konstitusional parlementer.

Negara ini terletak di timur laut benua Australia. Negara Queensland berbatasan dengan Northern Territory di sebelah barat, dengan Australia Selatan di sebelah barat daya dan New South Wales di sebelah selatan.

Di sebelah timur, Queensland berbatasan dengan Laut Koral dan Samudra Pasifik. Di sebelah utara adalah Selat Torres yang memisahkan daratan Australia dengan Papua Nugini.

Dengan luas 1.852.642 kilometer persegi (715.309 mil persegi), Queensland adalah entitas sub-nasional terbesar keenam di dunia.

Karena ukurannya, fitur geografis dan iklim Queensland beragam di dalamnya, termasuk hutan hujan tropis, sungai, terumbu karang, pegunungan dan pantai berpasir.

Selain itu juga aterdapat pantai tropis dan sub-tropis, serta gurun dan sabana di daerah klimaks semi-kering dan gurun di pedalamannya.

Queensland memiliki populasi lebih dari 5,1 juta yang mendomisili di sepanjang pantai dan khususnya di Queensland Tenggara.

Australia Barat, yang disingkat sebagai WA, mendominasi sepertiga barat Australia.

Negara bagian ini berbatasan dengan Queensland, New South Wales, dan Victoria di sebelah timur, Teluk Australia Besar di sebelah selatan, sementara di utara berbatasan dengan Australia Utara, dan di sebelah barat dengan Australia Barat itu sendiri.

Negara Australia Barat adalah negara bagian terbesar Australia, dengan luas daratan 2.529.875 kilometer persegi (976.790 mil persegi) dengan jumlah penduduk sebanyak 2,6 juta, dan juga sebagai subdivisi negara terbesar kedua di dunia selain Rusia.

Australia Selatan, disingkat SA adalah sebuah negara bagian di bagian tengah selatan Australia. Negara ini mencakup beberapa bagian paling kering di benua Australia.

Dengan total luas lahan 983.482 kilometer persegi (379.725 sq mi), menjadikan Australia Selatan sebagai negara terbesar keempat di negara bagian dan teritori Australia berdasarkan luasnya, dan juga merupakan negara kelima terbesar berdasarkan jumlah penduduknya.

Australlia Selatan memiliki total penduduk sebanyak 1,76 juta orang dengan lebih dari 77 persen penduduk Australia Selatan tinggal di ibu kota Adelaide dan sekitarnya.

Tasmania, yang diberi singkatan TAS dan akrab dipanggil Tassie, Nuenonne, serta Palawa kani, menjadi sebuah pulau negara yang terletak di selatan benua Australia, berjarak 240 km (150 mil) dari daratan utama. Pulau ini terpisah oleh Selat Bass.

Dengan pulau utamanya yang merupakan yang ke-26 terbesar di dunia dan 334 pulau di sekitarnya, Tasmania menjelma menjadi negara bagian yang unik dan menarik.

Negara Tasmania memiliki populasi sekitar 535.500 pada September 2019. Lebih dari empat puluh persen populasi tinggal di kawasan Greater Hobart, yang membentuk wilayah metropolitan dari ibukota negara bagian dan kota terbesar di Hobart.


Keuntungan Letak Geografis Benua Australia

keuntungan letak geografis Australia

Keuntungan letak geografi Benua Australia erat hubungan-nya dengan kondisi iklim tropis dan iklim sedang pada wilayah tersebut yang terbagi menjadi dua zona.

Berikut adalah berbagai macam keuntungan letak geografis Benua Australia:

  • Memiliki banyak kawasan subur yang sebagai lahan pertanian dan peternakan yang menjadi komoditi bagi masyarakat benua Australia untuk menumbuhkan perekonomian. Pasalnya Australia selalu menjadi pengekspor sapi dan gandum terbesar setiap tahunnya.
  • Memiliki Letak wilayah yang berhubungan dengan Oceania dan Asia, sehingga menjadikan Australia sebagai jalur perdagangan penting dan ramai.
  • Memiliki banyak cadangan energi dan kekayaan tambang. Kekayaan ini menjadikannya Australia sebagai negara industri. kekayaan tambang tersebut meliputi minyak bumi, bijih besi dan sebagainya.

Semua keuntungan letak geografis Benua Australia mampu memberikan perubahan dari segala aspek.

Berawal dari sebagai tempat buangan para narapidana, Australia berevolusi menjadi salah satu Negara paling maju di dunia.


Kondisi Habitat Hewan Dan Alam Benua Australia

Kondisi Habitat Hewan Dan Alam Benua Australia

Bentangan alam Australia dan Peta benua Australia mengungkapkan dominasi wilayah gurun dan tanah kering di benua ini.

Meski sebagian besar benua Australia berupa bentangan alam gurun, namun Benua ini sangat kaya akan aneka ragaman habitat flora dan fauna-nya.

Nah, berikut adalah kondisi flora dan fauna yang ada di alam Benua Australia.

Flora Benua Australia

flora australia

Kondisi alam dan iklim di wilayah Australia memainkan peran kunci dalam membentuk flora yang tersebar di sana.

Sejak lebih dari 200 juta tahun, Australia terpecah dari muka bumi oleh lautan. Karena hal ini, Australia memiliki jenis flora beragaman.

Vegetasi yang sangat spesifik dan mencakup sekitar 22.000 jenis tanaman dapat ditemukan di Australia, yang merupakan benua kelima di dunia. Tanaman ini tumbuh dengan keistimewaan, dimana 90% dari jenisnya hanya dapat dijumpai di Australia dan tidak dapat tumbuh di lokasi lain.

Vegetasi akasia dan kayu putih (eucalyptus) mendominasi sebagian besar jenis flora di Australia.

Jumlah jenis kayu putih yang tumbuh di Australia sebanyak 569 jenis sedangkan akasia sebanyak 772 jenis. Kayu putih merupakan pohon asli dari benua Australia dengan ketinggian pohon yang bervariasi.

Ada sekitar lebih dari 600 jenis pohon kayu putih dan akasia sebanyak 772 yang tumbuh di benua ini. Khususnya pohon kayu putih merupakan pohon asli yang muncul hingga di daerah pusat panas dan kering Australia.

Tumbuh ini memiliki ketinggian bervariasi ada juga yang mampu tumbuh dengan ketinggian 90 meter.

Selain itu, ada tiga area pembagian vegetasi besar flora Australia yang disusun sebagai berikut:

  • Zona Tropis

Zona tropis terletak di sepanjang pantai utara sampai diantara tengah-tengah pantai timur. Zona ini merupakan daerah beriklim muson dan berhutan belantara, utamanya yaitu pohon gugur di hutan hujan tropis sebelah pantai utara – timur Queensland termasuk Semenanjung Cape York.

Disitu terdapat tanaman merambat, pakis, palem yang tumbuh berdampingan di antara pohon-pohon ash, pohon-pohon oak, pohon cedar, pepaya dan juga pohon-pohon birch.

Bersamaan dengan garis air pantai rendah sebelah utara, terdapat hutan bakau indah yang berdiri membentang di sekitar perairan.

Di tengah daerah ini terdapat bentang alam sabana dengan berbagai jenis pohon pendek yang kuat.

Selain itu juga terdapat pohon evergreen sclerophyllous yang merupakan pohon khas untuk flora lokal Australia.

  • Zona Beriklim sedang

Di atas dataran pantai tenggara, Tasmania, dan meluas di sepanjang pantai timur ke arah utara hingga mencapai zona tropis, terdapat zona beriklim sedang yang menampilkan lanskap semak dan hutan yang khas.

Vegetasi semak belukar, semak berduri, dan hutan hujan dengan tanaman sejenis tumbuh subur, mencirikan keunikan dari iklim sedang ini.

Tidak hanya itu, di pegunungan Australia dan pemandangan pegunungan Tasmania, tanaman alpine mendominasi, sementara pinus juga tersebar di sepanjang pantai timur hingga Tasmania.

Pinus menempati urutan kedua karena signifikansi ekonomisnya. Untuk urutan pertama paling banyak adalah jenis kayu putih yang berada di tempat tersebut.

Adapun pinus huon yang termasuk jenis flora langka karena banyaknya kegiatan deforestasi penebangan terhadap pohon tersebut.

Selain itu untuk flora jenis eucalyptus sebagian besar mendominasi daerah tenggara dan barat daya yang hangat dan beririgasi.

Lebih lanjut, di Tasmania dikenal karena hutan beech di selatan yang memiliki hubungan floristik ke Selandia Baru.

  • Zona Kering

Zona kering yang meliputi seluruh wilayah kering dan sedang di barat benua Australia memiliki vegetasi yang telah beradaptasi dengan iklim gersang. Akibatnya, jumlah pohon eucalyptus di sini sedikit, dan dominasi lebih banyak disandang oleh akasia.

Sebanyak 2000 jenis tanaman impor tumbuh di Australia, sebagian besar diantaranya diperkenalkan melalui pengembangan lahan, padang rumput, dan kehutanan di negara tersebut.

Ketika orang Eropa pertama kali menjajah Australia, hutan sabana dan semak-semak menutupi seperempat wilayahnya. Sayangnya, dalam 200 tahun berikutnya, mayoritas flora lokal mengalami kehancuran untuk memberikan ruang bagi kolonisasi dan pertanian.

Hal ini menyebabkan peningkatan erosi dan menghilangnya lebih dari 80 jenis tanaman lokal. Hingga saat ini, 840 jenis lainnya terancam punah.

Baca juga:  Peta Benua Eropa | Penjelasan Lengkap

Karena ancaman terhadap fauna dan flora Australia, negara tersebut telah merespons dengan menetapkan beberapa kawasan perlindungan alam secara murah hati, yang juga memahami beberapa bagian laut.

Negara tersebut telah menyatakan sekitar 12% dari luas permukaannya sebagai kawasan yang dilindungi, dan sejak itu, Australia telah mengakui puluhan wilayahnya sebagai warisan budaya dunia. Rumpun akasia dan kayu putih (eucalyptus) kini menguasai mayoritas jenis flora di seluruh negeri.


Faua Benua Australia

Fauna benua Australia

Fauna Australia terdiri dari berbagai macam hewan. Tahukah Anda bahwa lebih dari 80% terdiri dari mamalia, hampir 90% reptil dan lebih dari 90% amfibi yang menghuni benua Australia tersebut.

Kita ketahui, seperti pada peta benua Australia bukan sebuah kebetulan bahwa kanguru merah dan seekor emu muncul di lambang Australia.

Hal ini menjadi sebuah bukti bahwa Australia memiliki  sebuah fauna yang sangat bernilai.

Marsupial mendominasi ceruk ekologis di Australia karena benua tersebut memiliki sedikit mamalia plasenta asli dibandingkan dengan benua lain.

Untuk melindungi fauna yang unik, pemerintah Australia telah menciptakan lebih dari 500 taman nasional dan mengeluarkan beberapa undang-undang.

Untuk itu, ketika Anda berkunjung ke Australia maka akan memiliki banyak kesempatan untuk menemukan fauna Australia di lingkungan alaminya.

Nah, berikut adalah daftar berbagai macam fauna di Australia.

Fauna Jenis Mamalia:

  • Marsupial, adalah jenis binatang Australia yang paling terkenal! Karakteristik yang khas adalah bahwa sebagian besar dari anak hewan ini dibawa dalam kantong.

Itu tentu saja ciri khas dari hewan kanguru. Sebenarnya ada banyak spesies kanguru yaitu seperti kanguru abu-abu timur, kanguru merah, kanguru abu-abu barat dan kanguru pohon.

Anda mungkin juga melihat walabi yang lebih kecil dari kanguru, dan wallaroos, yang bahkan lebih kecil lagi.

Spesies lambang marsupial lainnya adalah koala. Koala terlihat seperti beruang teddy kecil.

Mereka tidur hampir sepanjang hari, dan tidak perlu minum, karena mereka mendapatkan semua kelembapan yang mereka butuhkan dengan makan daun.

Marsupial yang kurang dikenal, seperti wombat besar gemuk dan setan Tasmania karnivora, mendiami Australia sebagai rumahnya.

  • Monotremes, bisa jadi jenis hewan ini adalah hewan paling eksotis di Australia, yang merupakan kelompok sementara antara mamalia dan reptil.

Anda tentu pernah mendengar tentang platipus, mamalia gila yang memiliki paruh menyerupai bebek.

Platypus ini adalah satu-satunya mamalia yang bertelur bukannya melahirkan.

Platypus juga merupakan lambang binatang dari negara bagian New South Wales.

Anda mungkin melihat beberapa di antaranya berada di sepanjang pantai Timur Australia.

Selain itu, juga terdapat echidna dengan paruh pendek (yang terlihat seperti landak berparuh), Sementara yang berparuh panjang hidup di New Guinea.

  • Placentals, seperti yang dinyatakan diatas, hanya ada beberapa mamalia plasenta asli di Australia.

Dingo adalah salah satunya. Bagi banyak orang Australia, dingo adalah ikon budaya. Mereka memainkan peran penting dalam budaya Aborigin.

Dingo adalah predator terestrial terbesar di Australia. Mereka memainkan peran penting sebagai predator puncak. Namun, mereka dipandang sebagai hama oleh petani, karena bisa melakukan serangan terhadap hewan peliharaan.

Fauna Jenis Reptil dan Batrasia:

  • Ular, Australia adalah tempat tinggal bagi 140 spesies ular. Uniknya, Australia memiliki lebih banyak ular berbisa dari pada spesies yang tidak berbisa.

Yang paling berbahaya adalah taipan pedalaman, ular harimau, yang umum menambah kematian.

Untungnya, ular adalah hewan pemalu yang melarikan diri dari kontak dengan manusia. Karena itu korban sangat jarang.

  • Buaya, buaya air asin dapat ditemukan di sepanjang pantai Utara Australia. Mereka adalah reptil terbesar dari semua yang hidup.

Buaya jantan dapat mencapai ukuran hingga 6,30 m. Buaya air asin adalah predator karnivora, yang berbahaya bagi manusia.

Sebagian wilayah telah memasang tanda peringatan untuk menginformasikan penduduk tentang keberadaan buaya di sekitarnya; namun, ketika Anda mengunjungi, jangan ragu untuk bertanya kepada warga setempat.

Berbeda dengan buaya air tawar yang umumnya berukuran kecil (2-3 meter) dan tidak tercatat sebagai pemakan manusia, mereka mungkin memberikan gigitan jika merasa terganggu.

  • Spesies lain, kadal, kura-kura dan katak juga mendiami benua Australia. Negara ini memiliki keanekaragaman kadal tertinggi di dunia, dengan lebih dari 360 spesies.

Australia terhitung terdapat 29 spesies kura-kura air. Mengenai amfibi, lebih dari 200 spesies telah dirujuk. Di antara mereka, 93% adalah endemik dari benua Australia.

  • Ikan dan hewan laut, sebanyak 25% dari seluruh spesies ikan dunia dapat dijumpai, menjadikannya sebagai tempat yang kaya akan keanekaragaman hayati laut.Great Barrier Reef terdaftar sebagai situs alami dunia UNESCO sejak 1981. Australia adalah rumah bagi 1700 spesies karang.

Hal ini menjadi surga bagi penyelam dan perenang snorkeling. Pengunjung yang ingin menikmati pertunjukan ikan paus di Australia akan menemukannya.

Paus bungkuk adalah spesies yang paling umum. Mereka bermigrasi setiap tahun di sepanjang pantai Australia, dari utara ke selatan dan kemudian kembali.

Jika Anda ingin mendapatkan sensasi baru, Anda bisa menyelam dengan hiu pilihan dan juga berenang bersama lumba-lumba.

  • Burung, ada lebih dari 800 spesies burung di Australia. Setengah dari jenis burung tersebut adalah endemik. Tempat terbaik untuk menemukan burung ini adalah Broome Bird Observatory dan Taman Nasional Kakadu.

Beberapa spesies benar-benar tidak biasa. Misalnya emus, yang merupakan burung terbesar kedua berdasarkan ketinggian, mampu berlari secepat kuda, tetapi tidak bisa terbang.

Ada juga jenis angsa dengan warna yang cenderung lebih hitam daripada putih.

Kemudian kookaburras, spesies burung pekakak Australia, jika seseorang bernyanyi, maka mereka akan tertawa.

Selain itu, Australia juga memiliki penampilan berbagai spesies Parkit dan Parrot berwarna-warni indah.

Ulasan di atas menunjukkan berbagai macam jenis flora dan fauna yang mendomisili di benua Australia. Keberadaan jenis flora dan fauna tersebut menjadi sebuah ciri khas tersendiri bagi benua Australia yang membedakan dengan benua lainnya.

Daftar Tempat Wisata Australia

Wisata di Australia

Banyak tempat wisata ikonik yang berada di Benua Australia. Baik dari wisata budaya maupun wisata alam.

Benua Australia juga cukup populer dengan hewan kangguru, sekaligus sebagai ikonik daripada negara Australia.

Selain itu, Australia memukau dunia dengan keindahan tempat wisatanya yang beragam, menarik perhatian masyarakat global.

Wisata Australia ini juga menjadi ikon di pada daerah tersebut. Berikut adalah beberapa tempat wisata yang paling populer di Benua Australia:

  • Sydney Opera House

Selain kaya akan biota dan alam Australia juga mempunyai bangunan ikonik yang menjadi tempat wisata sekaligus sebagai ciri khas Negara Benua Australia.

Sydney Opera House adalah multi tempat pusat seni pertunjukan di Sydney Harbour, Sydney, New South Wales, Australia. Bangunan ini adalah salah satu bangunan paling terkenal pada abad ke-20.

Lebih dari 10,9 juta orang mengunjungi Gedung Opera setiap tahunnya.

Sydney Opera House didinginkan menggunakan air laut yang diambil langsung dari pelabuhan. Sistem ini mengalirkan air dingin dari pelabuhan melalui 35 kilometer pipa untuk menyalakan pemanas dan pendingin udara di gedung.

Setiap tahun, Gedung Opera memeriahkan Tahun Baru Imlek dengan merahnya layar, cahaya Lentera Lunar yang mempesona, dan tur Mandarin yang tak terlupakan. Pada 2019, lebih dari 25.000 orang dengan antusias memeriahkan perayaan ini di tempat megah ini.

  • Great Barrier Reef

Jika Anda adalah seorang pencinta alam bawah laut yang menakjubkan, maka patut untuk mengunjungi wisata Great Barrier Reef di Negara Australia ini.

Great Barrier Reef  yaitu kumpulan terumbu karang terbesar di dunia. Karang ini terdiri sekitar 3.000 karang individu dan 900 pulau, yang membentang sepanjang 2.600 km.

Anda akan menyaksikan keajaiban pemandangan, di mana beberapa pantai emas memancarkan keindahan saat matahari tenggelam, menciptakan momen yang luar biasa di dunia.

Dengan pesona kealamian yang memikat hati, Great Barrier Reef menjadi salah satu destinasi wisata yang menarik perhatian dunia.

Pengunjung Great Barrier Reef memasuki dunia ajaib dengan beragam pengalaman yang menantang, seperti menyelam, snorkeling, merasakan sensasi pesawat atau helikopter, menyusuri perairan dengan kapal bare boats, melihat-lihat keindahan laut lewat perahu kaca, serta menjalani perjalanan pendidikan yang mendalam.

Selain itu, mereka juga bisa menikmati pesona semisubmersible dan melibatkan diri dalam wisata kapal pesiar yang tak terlupakan, sambil mengamati keindahan ikan paus dan bahkan berenang bersama lumba-lumba.

  • Kakadu National Park

Kakadu National Park atau Taman Nasional Kakadu adalah taman nasional terestrial terbesar di Australia.

Kakadu mencakup hampir 20.000 kilometer persegi dan merupakan tempat keanekaragaman hayati dan ekologi yang luar biasa.

Ia membentang dari pantai dan muara di utara melalui floodplains, billabong, dan dataran rendah hingga pegunungan berbatu dan negara batu di selatan.

Bentang alam ini menjadi tempat tinggal bagi berbagai jenis tanaman dan hewan langka dan endemik, termasuk lebih dari sepertiga spesies burung Australia dan seperempat spesies ikan air tawar dan muara berada di sini.

  • Blue Mountains National Park

Blue Mountains National Park adalah taman nasional yang dilindungi terletak di Blue Mountains wilayah New South Wales, di timur Australia. Taman nasional terletak sekitar 80 kilometer (50 mil) barat dari Sydney.

Blue Mountains National Park memiliki pemandangan panorama lembah Jamison Valley dan Three Sisters formasi batu pasir yang menjulang tinggi dan situs keramat Aborigin.

Terdapat jalan setapak melewati semak belukar, yang juga sebagai rumah bagi burung lyrebirds dan parrot rosella merah tua.

Wilayah Persemakmuran Benua Australia

  • Wallis dan Futuna (Prancis)
  • Samoa Amerika (Amerika Serikat),
  • Tokelau (Selandia Baru)
  • Pulau Paskah (Chili)
  • Pulau Wake (Amerika Serikat)
  • Pulau Norfolk (Australia), Niue (Selandia Baru)
  • Polinesia Prancis (Prancis)
  • Kepulauan Pitcairn (Inggris)
  • Niue (Selandia Baru)
  • Kepulauan Cook (Selandia Baru)
  • Kepulauan Mariana Utara (Amerika Serikat)
  • Guam (Amerika Serikat)
  • Kepulauan Ashmore dan Cartier (Australia) dan
  • Keledonia Baru (Prancis)

Kota Penting Benua Australia

Berikut adalah daftar Kota penting dan besar di Benua Australia.

  • Canberra
  • Apia
  • Funafuti
  • Majuro
  • Honiara
  • Palikir
  • Nuku’alofa
  • Port Vila
  • Port Moresby
  • Suva
  • South Tarawa
  • Yaren dan
  • Welington

Akhir Kata

Demikianlah sajian informasi mengenai Peta Benua Australia beserta penjelasan turunannya. Semoga bermanfaat dan jangan sungkan untuk komentar kritik dan saran, Terimakasih.

Gambar Gravatar
Sindunesia, situs informatif dunia officially diposting oleh Admin Sindunesia.com

1 komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.