Sindu Muda Sindu Muda, (Pejuang Waktu) yang suka belajar apa saja untuk kemanfaatan sesama.

Peta Benua Eropa | Penjelasan Lengkap

peta benua eropa

Peta Benua Eropa – Eropa adalah benua yang sepenuhnya terletak di belahan bumi utara dan sebagian besar di belahan bumi timur.

Eropa adalah benua terkecil kedua di dunia berdasarkan permukaan daratan yang mencakup 1.01.60.000 km persegi (39.30.000 m2).

Seperti pada peta benua Eropa, wilayah ini terdiri dari bagian paling barat Eurasia dan berbatasan dengan Samudra Arktik di utara, Samudra Atlantik di barat, Laut Mediterania di selatan, dan Asia di timur.

Eropa umumnya dianggap terpisah dari Asia oleh daerah aliran pegunungan Ural, Sungai Ural, Laut Kaspia, Kaukasus Besar, Laut Hitam, dan perairan Selat Turki.

Meskipun sebagian besar perbatasan ini terletak didaratan, Eropa pada umumnya merupakan benua besar dengan ukuran fisiknya yang luas serta memiliki banyak catatan sejarah dan tradisi.

Berikut penjelasan selengkapnya mengenai peta benua Eropa.


Gambar Peta Eropa

Gambar peta Benua Eropa berwarna orange, kombinasi putih dan biru beserta nama negara bagian.

Gambar Peta Benua Eropa

Peta Eropa Lengkap

Gambar peta Benua Eropa lengkap dengan nama negara, ibukota beserta garis khatulistiwa & garis lintang.

peta benua eropa lengkap

Peta Buta Eropa

Gambar peta Benua Eropa high resolution kombinasi beberapa warna beserta batas antar Benua.

peta buta Eropa

Peta Benua Eropa

Gambar peta Benua Eropa kombinasi beberapa warna beserta bendera negara.

Peta Benua Eropa dan Bendera Negara

Peta Eropa Hitam Putih

Peta Benua Eropa hitam putih beserta dengan nama negara dan ibukota.

Peta Benua Eropa Hitam Putih


Baca Juga: Peta Bali Penjelasan Lengkap


Sejarah Eropa

sejarah benua eropa

Eropa memiliki banyak sejarah dan telah sangat mempengaruhi bagian dunia lain, serta banyak situs bersejarah yang sekarang menjadi tempat wisata.

Eropa Tengah khususnya, dipenuhi dengan kastil pada awal abad pertengahan dan istana modern dengan kota – kota tua di seluruh benua.

Namun warisan Eropa telah rusak karena perang, khususnya Perang Dunia II. Ketika perang itu banyak kota dibom yang membuat sulit untuk dikenali.

Disamping itu, banyak bangunan bersejarah yang selamat dari peristiwa perang dengan hiruk-pikuk yang agak ikonoklastik tersebut.

Eropa telah digali lebih menyeluruh oleh para arkeolog daripada benua lain, dan sebagian besar situs arkeologi di benua itu memiliki berbagai pariwisata, plak informasi, atau layanan lainnya kepada pengunjung.

Beberapa bangunan prasejarah tertua dari Eropa yang tersisa di dunia contohnya seperti Skara Brae di Kepulauan Orkney.

Sementara di Eropa Selatan memiliki reruntuhan dari bangsa Yunani Kuno, Kekaisaran Romawi, dan peradaban kuno lainnya.

Benua Eropa memiliki sejarah kebudayaan, dan ekonomi yang panjang, dimulai dari zaman batu Palaeolitik.
Sebuah bukti penting penemuan terakhir berada di Monte Poggiolo, Italia berupa ribuan batuan buatan tangan yang sudah ada sejauh 800.000 tahun lalu.

Setelah masa itu, benua Eropa mendapat pengaruh awal dari kebudayan demokratik, dan individualistik Barat yang berasal dari Yunani Kuno.

Meski ada beberapa pengaruh lainnya, seperti Kristen, yang juga turut memiliki andil atas penyebaran konsep seperti eglitarianisme dan hukum yang bersifat universal.

Masa kekaisaran Romawi membagi benua tersebut diantara sepanjang Rhine dan Danube selama berabad abad.
Mengikuti turunnya Kekaisaran Romawi, Eropa meniti kenaikan yang dikenal sebagai Zaman Migrasi.

Umumnya periode tersebut dikenal sebagai zaman Kegelapan sampai zaman Renaisans. Pada masa ini, komunitas monastik terisolasi di Irlandia, dan di beberapa tempat lain menjaga, dan mengumpulkan berbagai pengetahuan tertulis yang sudah dikumpulkan sebelumnya.

Berlanjut pada periode Renaisans dan Monarki yang menandakan mulainya periode penemuan, eksplorasi, dan perkembangan dalam pengetahuan ilmiah.

Pada abad ke 15 Portugal mengawali sebuah penemuan yang kemudian disusul oleh Spanyol.

Kemudian diikuti Belanda, Prancis, dan Britania Raya yang andil dalam membangun kekaisaran kolonial besar dengan daerah kekuasaan yang meliputi Afrika, Amerika, dan Asia.

Setelah masa penemuan kemudian muncul konsep-konsep demokrasi yang mulai tumbuh dan memberikan pengaruh di Eropa.

Berbagai perjuangan untuk mendapatkan kemerdekaan muncul, utamanya di Prancis pada masa yang disebut sebagai Revolusi Prancis.

Hal ini menimbulkan pergolakan yang besar di Eropa, sebab berbagai ide-ide yang revolusioner tersebut menyebar ke penjuru benua.

Kebangkitan demokrasi menimbulkan bertambahnya tekanan di Eropa, karena terjadi sebuah persaingan di Dunia Baru.

Semua peristiwa tersebut tak lepas dari sebuah konflik. Salah satunya yang populer ketika Napoleon Bonaparte merebut kekuasaan dan membentuk Kekaisaran Prancis yang tak lama mengalami keruntuhan.

Setelah adanya peristiwa tersebut perlahan-lahan Eropa menjadi stabil, namun sisa berbagai konsep periode lama telah mulai runtuh.

Awal dimulainya Revolusi Industri berada di Britania Raya pada akhir abad ke 18. Imbasnya menimbulkan pertumbuhan penduduk, pergeseran pertanian dan kemakmuran rakyat semakin meningkat.

Pasca Perang Dunia II banyak negara-negara Eropa menemukan bentuknya dan wilayahnya seperti halnya sekarang ini.

Kemudian sejak berakhirnya Perang Dunia II hingga Perang Dingin, Eropa terbagi menjadi dua blok ekonomi utama dan politik.

Adapun negara-negara komunis di wilayah Eropa Timur, dan negara-negara kapitalis berada di Eropa Barat.


Baca Juga: Peta Bandung | Penjelasan Lengkap


Sejarah Singkat Eropa

Sejarah Singkat Eropa

Sejarah Eropa, peta Benua Eropa mengacu pada sejarah masyarakat yang tinggal di Eropa dari zaman prasejarah hingga saat ini.

Peradaban klasik dimulai dengan tumbuhnya negara-kota Yunani kuno. Kekaisaran Romawi kemudian mendominasi seluruh wilayah Mediterania.

Abad Pertengahan dimulai dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi pada 46 Masehi . Kebangkitan pengetahuan terjadi pada awal abad ke-14 dan sebagian darinya mulai menentang cabang-cabang pengetahuan konvensional, sains dan teologi.

Efek signifikan dari Renaisans waktu itu dapat dilihat dalam berbagai kasus pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas.

Pada saat yang sama, Reformasi Protestan dimulai, yang mengarah pada pendirian gereja-gereja Protestan di seluruh Eropa, dengan pengaruh yang lebih besar di Jerman, Skandinavia, dan Inggris.

Di Eropa setelah tahun 1800, setelah awal Revolusi Industri , terutama Inggris dan Eropa Barat mulai makmur.

Negara adidaya mulai menjajah berbagai tempat, termasuk Amerika, Afrika, dan sebagian Asia. Pada abad kedua puluh, Perang Dunia I dan Perang Dunia II menewaskan banyak orang.

Perang dingin mempengaruhi Eropa dari 1947 hingga 1969. Setelah beberapa kali mencoba, setelah tahun 1950, sebagian besar negara Eropa bersatu membentuk Uni Eropa.

Saat ini, sebagian besar negara bagian barat Rusia adalah anggota NATO, termasuk Amerika Serikat.


Baca Juga: Peta Korea | Penjelasan Lengkap


Kondisi Geografis

kondisi geografi eropa

Semenanjung Eropa membentuk seperlima barat wilayah Eurasia. Kondisi ini memiliki rasio garis pantai yang lebih tinggi daripada benua atau anak benua lain.

Yang mana Eropa dibatasi di utara dengan Samudra Arktik, di barat dengan Samudera Atlantik, dan di selatan dengan Laut Mediterania, Laut Hitam, dan Laut Kaspia.

Luas daratan Eropa sangat bervariasi antara daerah yang relatif kecil hingga yang besar.

Eropa bagian selatan lebih bergunung-gunung. Alpen adalah dataran dari pegunungan yang lebih tinggi, Pyrenees, dan Carpathians cenderung lebih rendah ke utara, melalui dataran tinggi pegunungan di timur di dataran utara yang luas dan rendah.

Dataran rendah yang diperluas ini dikenal sebagai Dataran Eropa Raya, dan asalnya terletak di Dataran Jerman Utara.

Inggris Raya dan pulau Irlandia dimulai dari bagian barat yang bertekanan tinggi di sepanjang pantai barat laut, dan pegunungan Norwegia, berlanjut di sepanjang fjord-cut.

Daratan Eropa sama seperti anak benua yang memiliki ciri kompleksnya sendiri di Semenanjung Iberia dan Semenanjung Italia.

Dimana wilayah tersebut mengandung banyak dataran tinggi, lembah sungai dan cekungan yang mempersulit pergerakan umum.

Sub-wilayah seperti Islandia, Inggris, dan Irlandia memiliki karakteristik yang berbeda. Medan sebelumnya terletak di laut utara yang dianggap sebagai bagian dari Eropa.

Sedangkan daerah pegunungan berikutnya bergabung dengan daratan, yang kemudian dipisahkan oleh naiknya permukaan laut.


Iklim

Iklim Benua Eropa

Eropa terletak di kawasan iklim yang didominasi oleh iklim sedang, dengan angin barat yang berlaku.

Karena pengaruh arus teluk, iklimnya cukup bersahabat dibandingkan dengan daerah lain dengan garis lintang yang sama di sekitar bumi.

Arus Teluk dijuluki “Pemanasan Tengah Eropa” karena membuat iklim Eropa semakin hangat dan hangat. Arus teluk membawa kelembapan hangat ke pantai Eropa serta hembusan angin barat yang hangat dari Samudra Atlantik.

Akibatnya, suhu rata-rata di Napoli sepanjang tahun adalah 16 ° C (60,4° F), sedangkan di Kota New York pada garis lintang yang sama hanya 12 ° C (53,6 ° F).

Berlin, Jerman; Calgary, Kanada; dan Irkhutsk, Rusia bagian Asia, wilayah ini terletak kira-kira pada garis lintang yang sama.

Pada bulan Januari, suhu rata-rata di Berlin adalah sekitar 8 ° C (48,4° F), lebih tinggi daripada di Calgary, dan sekitar 22 ° C (61,8° F) lebih tinggi dari suhu rata-rata di Irkutsk.


Geologi dan Karakterstik Benua Eropa

geologi dan karakteristik benua Eropa

Geologi Eropa sangat beragam dan kompleks, dengan berbagai bentang alam ditemukan di seluruh benua, dari dataran tinggi Skotlandia hingga dataran tinggi Hongaria.

Ciri terpenting Eropa adalah memiliki keseimbangan antara dataran tinggi dan pegunungan di Eropa selatan dan kapal selam yang luas, sebagian dari Pegunungan Ural timur ke barat, ke dataran utara Irlandia.

Kedua bagian ini dibagi oleh barisan pegunungan Pirene dan Pegunungan Alpen/Carpathians. Dataran utara ditandai di sebelah barat oleh Pegunungan Skandinavia dan bagian pegunungan Kepulauan Inggris.

Perairan dangkal utama di Dataran Utara adalah Laut Keltik, Laut Utara, Laut Baltik, dan Laut Barents.

Dataran utara berisi benua geologi tua Baltika, dan oleh karena itu secara geologis dapat dianggap sebagai “benua utama”.

Sedangkan dataran tinggi dan daerah pegunungan pinggiran di selatan dan barat membentuk pecahan dari berbagai benua geologi lainnya.

Sebagian besar geologi tertua di Eropa Barat merupakan bagian dari Avalonia.


Sejarah Geologi Eropa

Sekitar 2,25 miliar tahun yang lalu, sejarah geologi Eropa ditemukan dalam pembentukan Baltic Shield (Fenoscandia) dan Sarmatian Craton.

Perisai Volgo-Uralia kemudian membentuk Kraton Eropa Timur (Baltica), yang menjadi bagian dari benua Kolombia yang luas.

Sekitar 1,1 miliar tahun yang lalu, Baltica dan Arctica (sebagai bagian dari blok Laurentia) bergabung dengan Rodinia, kemudian dibagi lagi dan dibentuk kembali untuk membentuk Baltica sekitar 550 juta tahun yang lalu.

Euramerica terbentuk dari Baltica dan Laurentia sekitar 440 juta tahun yang lalu; Kemudian Gondwana ditambahkan ke Panjia Formulir.

Sekitar 190 juta tahun yang lalu, Gondwana dan Laos dipisahkan oleh perluasan Samudra Atlantik.

Akhirnya, dan tak lama kemudian, Laurasia sendiri kembali terpecah menjadi Laurentia (Amerika Utara) dan benua Eurasia.

Keduanya telah lama terhubung melalui darat melalui Greenland, menghasilkan pertukaran hewan yang berkelanjutan di antara mereka.

Sejak sekitar 50 juta tahun yang lalu, naik turunnya permukaan laut telah menentukan bentuk sebenarnya dari Eropa dan hubungannya dengan benua lain seperti Asia.

Saat ini bentuk Eropa dapat dilihat pada peta benua Eropa periode Tersier akhir sekitar lima juta tahun yang lalu.


Keadaan Alam dan Keanekaragaman Hayati Eropa

Keanekaragaman Hayati Eropa

Di Eropa pertanian telah hidup berdampingan dengan manusia selama ribuan tahun, keberadaan hewan dan tumbuhan manusia di Eropa juga sangat dipengaruhi oleh aktivitas tersebut.

Eropa bagian Fenoscandia dan Rusia utara, dengan pengecualian beberapa taman nasional, sekarang ini jarang ditemukannya hutan alam.

Sedangkan hutan campuran lebih umum di Eropa. Lingkungan sangat baik untuk pertumbuhan hayati di sini. Yang mana arus teluk di utara dan konduksi Atlantik Utara membuat benua tetap hangat.

Eropa Selatan dapat digambarkan sebagai iklim yang hangat, tetapi sedang. Wilayah ini sering mengalami kemarau musim panas yang juga mempengaruhi lingkungan lereng gunung.

Beberapa gunung seperti Alpen dan Pyrenees berorientasi timur-barat yang memungkinkan udara membawa sejumlah besar air ke daratan dari laut.

Lainnya seperti pegunungan Skandinavia, Dinaridus, Carpathian dan Apennis, Karena curah hujan yang berorientasi di selatan-utara dan pegunungan, sehingga hutan di sisi ini cukup baik, sedangkan lingkungan di sisi lain tidak begitu mendukung.

Sekitar 80 hingga 90 persen Eropa mungkin pernah tertutup oleh hutan yang membentang dari Mediterania hingga ke Samudra Arktik.

Meskipun separuh dari hutan utama Eropa mengalami deforestasi selama berabad-abad, deforestasi tersebut mencakup lebih dari seperempat luas daratan Eropa.

Belakangan ini, penggundulan hutan secara bertahap berkurang dan banyak pohon ditanam. Namun, dalam banyak kasus tumbuhan runjung ditanam untuk menggantikan hutan alam campuran asli, karena ia tumbuh lebih cepat.

Perkebunan sekarang mencakup wilayah yang sangat luas, tetapi ini bukan merupakan habitat yang ideal untuk berbagai spesies hewan dan burung, karena tidak memiliki variasi tumbuhan dan struktur hutan yang beragam.

Eropa beriklim sedang memiliki hutan berdaun lebar maupun campuran yang didominasi oleh pohon jenis konifera.
Spesies terpenting di Eropa Tengah dan Barat adalah pohon beech dan oak. Taiga di utara adalah cemara, pinus serta hutan bercampur dengan jenis birch.

Lebih jauh ke utara antara Rusia dan Skandinavia utara, taiga membuka jalan bagi tundra yang bergerak maju dari Kutub Utara.

Di Mediterania, banyak pohon zaitun telah ditanam, yang beradaptasi dengan baik dengan iklim kering, sedangkan pohon cemara Mediterania lebih banyak ditanam di Eropa selatan.

Gletser dan keberadaan manusia di zaman es terbaru telah mempengaruhi penyebaran fauna Eropa. Di banyak bagian Eropa, hewan terbesar dan spesies predator teratas telah punah melalui perburuan.

Mammoth berbulu punah sebelum akhir Zaman Neolitikum. Saat ini serigala (karnivora) dan beruang juga terancam punah.
Pada suatu waktu hewan tersebut banyak ditemukan di sebagian besar Eropa. Namun, penggundulan hutan dan perburuan mendorong hewan-hewan ini semakin langka.

Pada Abad Pertengahan, habitat beruang terbatas pada pegunungan yang tidak dapat diakses dengan tutupan hutan yang cukup.

Saat ini sejumlah beruang ditemukan di negara-negara Eropa seperti Austria, Pyrenees, dll. Disamping itu ada populasi beruang coklat yang terfragmentasi dan terpinggirkan karena perusakan habitat di wilayah tersebut.

Ada juga beruang kutub yang dapat ditemukan di Svalbard, sebuah kepulauan Norwegia di utara Skandinavia.
Serigala adalah predator terbesar kedua di Eropa setelah beruang coklat, ditemukan terutama di Eropa Tengah dan Timur serta Balkan, dan sejumlah di Eropa Barat (Skandinavia, Spanyol, dll.)

Serta ada kucing liar Eropa, rubah (terutama rubah merah), berbagai spesies martens, landak dan berbagai spesies reptilia (seperti ular) dan amfibi, berbagai macam burung (burung hantu, elang dan burung pemangsa) ditemukan di Eropa.

Siput, larva, ikan, berbagai burung, dan mamalia seperti hewan bergigi tajam, rusa, dan babi adalah herbivora Eropa yang penting.

Yang antara lain meliputi tikus gunung, steinbuck, kambing gunung yang mirip rusa yang hidup di pegunungan.
Berbagai serangga, seperti kupu-kupu dengan kulit kura-kura kecil menambah keanekaragaman hayati Eropa.

Kepunahan kuda nil kerdil dan gajah kerdil dapat dikaitkan dengan kedatangan manusia terdekat ke pulau-pulau Mediterania.

Hewan laut merupakan bagian penting dari flora dan fauna Eropa. Tumbuhan laut terutama adalah fitoplankton.
Hewan penting di laut Eropa adalah plankton, berbagai udang, cumi-cumi, gurita, ikan, lumba-lumba, dan paus.

Keanekaragaman hayati di Eropa dilindungi oleh Konvensi Bern dari Dewan Eropa, yang ditandatangani oleh Komunitas Eropa serta negara-negara non-Eropa.


Agama di Benua Eropa

Secara historis agama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap seni, budaya, filsafat, dan hukum di Eropa.

Agama terbesar di Eropa adalah Kristen. Kristen Eropa termasuk gereja Katolik, Ortodoks Timur dan Protestan.

Islam juga mendomisili di Balkan dan Eropa Timur (Bosnia dan Herzegovina, Albania, Kosovo, Kazakhstan, Siprus Utara, Turki, Azerbaijan, Kaukasus Utara,dan wilayah Volga-Ural).

Agama lain termasuk Yudaisme, Hindu, dan Budha adalah minoritas (meskipun Buddha Tibet adalah agama mayoritas di Republik Kalmakia Rusia).

Ada juga neo-paganisme yang dilahirkan kembali melalui gerakan abad ke-20.

Eropa telah menjadi benua yang relatif sekuler melalui semakin banyak orang sekuler, ateis, dan agnostik yang sebenarnya merupakan terbesar di dunia Barat.

Sejumlah besar orang yang mengaku tidak beragama berada di Republik Ceko, Estonia, Swedia, Jerman Timur dan Prancis.


Budaya Eropa

Kebudayaan Eropa dapat digambarkan sebagai transendensi kebudayaan yang berkelanjutan yakni campuran budaya yang ada di seluruh benua.

Inovasi dan gerakan budaya terkadang saling bertentangan. Jadi persoalan common culture atau kesamaan nilai cukup kompleks.

Menurut sejarawan Hillary Belk, selama berabad-abad orang-orang Eropa membangun identitas mereka di atas sisa-sisa budaya Romawi dan konsep Kristen, karena banyak aliansi militer di seluruh Eropa yang bersifat religious.


Uni Eropa

Uni Eropa ( EU ) adalah sebuah serikat politik dan ekonomi dari 27 negara anggota yang letak utamanya di Eropa.

Anggotanya memiliki area gabungan dari 4,233,255.3 km 2 (1,634,469.0 sq mi) dan perkiraan populasi total sekitar 447 juta.

UE telah mengembangkan pasar tunggal internal melalui sistem hukum standar yang berlaku di semua negara anggota dalam hal-hal tersebut, dan hanya masalah-masalah tersebut, di mana anggota telah setuju untuk bertindak sebagai satu kesatuan.

Adapun tujuan dari kebijakan UE adalah sebagai berikut:

  • Untuk memastikan pergerakan bebas orang, barang, jasa dan modal di dalam pasar internal.
  • Memberlakukan undang-undang di bidang keadilan dan urusan dalam negeri.
  • Memelihara kebijakan umum di bidang perdagangan, pertanian, perikanan dan pembangunan daerah.

Kontrol paspor telah dihapuskan untuk perjalanan di Wilayah Schengen. Persatuan moneter didirikan pada tahun 1999, mulai berlaku penuh pada tahun 2002, dan terdiri dari 19 negara anggota UE yang menggunakan mata uang euro.

Uni Eropa sering digambarkan sebagai entitas politik sui generis (tanpa preseden atau perbandingan).

Kewarganegaraan UE dan Eropa didirikan ketika Perjanjian Maastricht mulai berlaku pada tahun 1993.

UE menelusuri asal-usulnya ke Komunitas Batubara dan Baja Eropa (ECSC) dan Komunitas Ekonomi Eropa (MEE), yang didirikan, masing-masing, oleh 1951 Perjanjian Paris dan 1957 Perjanjian Roma.

Anggota asli dari apa yang kemudian dikenal sebagai Komunitas Eropa adalah Enam Dalam: Belgia, Prancis, Italia, Luksemburg, Belanda, dan Jerman Barat.

Komunitas dan penerusnya telah bertambah besar dengan bertambahnya negara anggota baru dan berkuasa dengan penambahan area kebijakan ke dalam kewenangan mereka.

Amandemen besar terbaru atas dasar konstitusional Uni Eropa, Perjanjian Lisbon , mulai berlaku pada tahun 2009.

Pada 31 Januari 2020, Inggris menjadi negara anggota pertama yang meninggalkan UE. Setelah 2016 referendum, Inggris menandakan niatnya untuk meninggalkan dan menegosiasikan sebuah kesepakatan penarikan.

Inggris berada dalam fase transisi hingga setidaknya 31 Desember 2020, di mana Inggris tetap tunduk pada hukum UE dan bagian dari pasar tunggal UE dan serikat pabean.

Sebelumnya, tiga wilayah negara anggota telah meninggalkan Uni Eropa atau pendahulunya, ini adalah Aljazair Prancis (pada tahun 1962, setelah kemerdekaan), Greenland (pada tahun 1985, setelah referendum) dan Saint Barthélemy (tahun 2012).

Berisi pada tahun 2020 sekitar 5,8% dari populasi dunia, Uni Eropa (tidak termasuk Inggris) telah menghasilkan produk domestik bruto nominal (PDB) sekitar US $ 15,5 triliun pada 2019, merupakan sekitar 18% dari nominal global PDB.

Selain itu, semua negara UE memiliki Indeks Pembangunan Manusia yang sangat tinggi menurut Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Pada 2012, Uni Eropa dianugerahi Penghargaan Nobel Perdamaian. Melalui Kebijakan Luar Negeri dan Keamanan Bersama,serikat pekerja telah mengembangkan peran dalam hubungan dan pertahanan eksternal.

Ia mempertahankan misi diplomatik permanen di seluruh dunia dan mewakili dirinya sendiri di Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Perdagangan Dunia, G7 dan G20.

Karena pengaruh globalnya, Uni Eropa digambarkan sebagai negara adidaya yang sedang berkembang.


Rincian Informasi Benua eropa

  • Berapa luas wilayah Eropa? 1.01.60.000 km persegi.
  • Terletak di belahan bumi manakah Eropa? Di belahan bumi utara.
  • Berapa urutan benua Eropa dalam hal populasi? Kedua.
  • Berapa total garis pantai Eropa? 41.204 km persegi
  • Eropa sama besarnya dengan Asia? Satu per lima.
  • Laut manakah yang terletak di timur Eropa? Laut Campion.
  • Manakah sungai terpanjang di Eropa? Volga.
  • Apa gunung berapi terkenal di Eropa? Vesuvius (Italia), Itna (Sisilia).
  • Manakah negara terbesar di Eropa dalam ukuran? Rusia (1,69,95,800 km persegi).
  • Apa nama sungai utama di Eropa? Danube, Volga, Don, Nipper, Nister, Pechora, Weser, Rhine, Thames, Duro, Tegan, Guadin, dan Ron.
  • Dari mana sumber sungai Danube? Dari Black Forest.
  • Dimana sungai Volga berakhir? Laut Campion.
  • Terletak di tepi sungai manakah kota London? Thames.
  • Manakah tempat penangkapan ikan terbesar di dunia? Doggers Bank.
  • Manakah negara penghasil gas alam utama di Eropa? Rusia.
  • Bagaimana sifat iklim di Eropa? Lembab.
  • Gunung manakah yang berada di perbatasan Prancis dan Spanyol? Gunung Pyrenees.
  • Dari manakah sumber sungai Volga? Gunung Valdai (Rusia).
  • Terowongan manakah yang terbesar di Eropa? Terowongan Euro.
  • Manakah dataran terluas di dunia? Dataran Eropa Tengah.
  • Manakah pegunungan tertinggi di Eropa? Pegunungan Alpen.
  • Manakah gunung terpanjang di Eropa? Pegunungan Alpen.
  • Manakah puncak gunung tertinggi di Eropa? Pasang Kosong; (4808 m)
  • Manakah titik tertinggi di Eropa? Elburg; (5741,8 m)
  • Siapa yang disebut Gerbang Eropa? Wina.
  • Siapa yang disebut kokpit Eropa? Belgium.
  • Manakah industri tekstil utama di Eropa? Wina.
  • Di wilayah manakah Bosnia dan Herzegovina? Balkan.
  • Manakah teluk terbesar di Eropa? Skandinavia.
  • Manakah laut terluas di Eropa? Mediterania.
  • Manakah puncak gunung tertinggi di Inggris Raya? Bennevis.

Penutup

Demikian sajian informasi mengenai peta Benua Eropa beserta karakteristik wilayah, sejarah, dan budaya yang dimilikinya.

Kami harap dengan ulasan tersebut dapat menambah wawasan mengenai peta Benua Eropa serta dapat mempermudah dalam belajar dan mengenalinya. Terimakasih dan semoga bermanfaat.

mnbvc
Sindu Muda Sindu Muda, (Pejuang Waktu) yang suka belajar apa saja untuk kemanfaatan sesama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *